Amerika sangat rasis dalam hal Virus – Tidak Ada Taruhan Aman

Amerika sangat rasis dalam hal Virus – Tidak Ada Taruhan Aman

Mengapa orang Amerika suka mengotori negara lain?

Kami menyalahkan seluruh masalah Corona pada China, dan setelah beberapa putaran penerangan gas, kami menemukan bahwa itu kemungkinan besar berasal dari China di laboratorium.

Sebuah laboratorium yang didanai oleh Amerika Serikat. Tidak seperti laboratorium bio lain yang ditanam dan didanai di Ukraina.

Dan tidak hanya itu, cerita utamanya adalah orang mendapatkannya dari ‘makan kelelawar’.

Ya, infeksi pernapasan yang dianggap menular melalui udara mencemari manusia karena memakan kelelawar.

Dan orang-orang hanya memakan omong kosong itu.

Sedemikian rupa sehingga mereka menindas seorang Influencer China karena memakan kelelawar. . . Influencer Cina yang memakan kelelawar yang tidak mati karena virus yang diduga berasal dari memakan kelelawar. . . Jadi orang mengirim ancaman pembunuhan. . . Saya tidak mengada-ada, orang benar-benar terbelakang.

“Oh, orang Cina sialan itu membuka kotak Pandora dengan memakan kelelawar” -Americunt

Seolah-olah kopi artisan Anda tidak diisi dengan guano kelelawar itu sendiri.

Jika Anda bertanya kepada saya, saya lebih suka makan kelelawar daripada kotoran kelelawar. Hanya mengatakan.

Juga,

Ada Apa Dengan Flu Hong Kong? Kung Flu asli?

Kami hanya akan mengabaikan betapa rasisnya itu?

Kami menyebutnya Virus Shanghai dan omong kosong lainnya. Ini terjadi di tahun 60-an.

Bagaimana dengan AIDS?

Beberapa yang disebut ‘ahli’ percaya bahwa bantuan dimulai dari monyet. Seperti apa sih?

Dan maksud saya, secara harfiah, kepercayaan umum adalah bahwa seseorang menyetubuhi vagina terlarang dan mendapatkan alat bantu monyet.

AIDS yang merajalela melalui wacana seksual di mana-mana. Bantuan yang kemungkinan besar direkayasa secara biologis, diduga berasal dari benua lain dan entah bagaimana mendarat di tanah AS. Aids yang diteliti dan didanai oleh laboratorium bio di AS. Ya, tidak ada hubungannya.

Inilah Dave dengan beberapa komentar;

Ada lelucon lain di suatu tempat tentang ‘keluar dari permainan vagina manusia’ setelah bercinta dengan beberapa monyet. Maksudku, itu agak masuk akal. Begitu Anda mulai bercinta dengan monyet, Anda mungkin juga tidak boleh bercinta dengan manusia.

Saya mengerti, Bestialitas buruk, tetapi untuk melihat seluruh benua SELURUH sebagai sekelompok ‘keparat monyet’ tidak masuk akal. Secara harfiah, ketika orang Amerika berpikir tentang Afrika, mereka memikirkan berlian darah, malaria, propaganda UNICEF, orang miskin, dan bajingan monyet. Juga mungkin singa.

Juga, Ada apa dengan Cacar Monyet?

Media membunyikan alarm itu seolah-olah itu adalah Varian Covid baru di tahun 2022.

Kemudian mereka mengatakan itu hanya menular melalui hubungan seks.

Kemudian mereka mengatakan LGBT dan Alphabet Mafia sangat terinfeksi dan diperingatkan untuk tidak menjadi Homoseksual.

Dan kemudian Anak-anak terinfeksi.

Virus yang hanya menular melalui hubungan seks. . .

Dan kemudian Media berhenti membicarakannya setelah menganggapnya sebagai pandemi berikutnya untuk menjual lebih banyak Produk Farmasi Babi.

Hah, sepertinya media tertarik untuk melukis Chomo dengan baik karena tali yang ditarik oleh Elit Paedofilik yang memiliki pulau untuk mengoceh kepolosan manusia dan mungkin melakukan pengorbanan darah. Di mana daftar klien?

Dalam Penutup,

Ini adalah kata-kata kasar, dan saya tidak peduli untuk memikirkan cerita yang koheren.

Catatan tambahan, orang Eropa juga sangat aneh. Mereka meniduri domba. Dan Gadis Kulit Putih Amerika adalah jenis orang bodoh tingkat berikutnya, karena mereka bercinta dengan anjing. Juga, orang Amerika menyebut orang-orang di timur tengah sebagai ‘keparat kambing’, ‘penghuni gua’, dan ‘negro pasir’. Dan saya pikir itu rasis, cerdik, dan menawan. permainan kata.

Saya hanya ingin menyebutkan betapa rasisnya hal ini, dan ini mengecewakan.

Jadi, jika Anda ingin menjadi rasis, setidaknya jadilah rasis yang sama. Saya bosan dengan buah rasisme yang menggantung rendah ini, Anda memberi nama buruk pada rasisme. Seperti, beberapa pencarian google dan mempelajari sejarah politik mereka atau bagaimana mereka melakukan kejahatan perang atau melakukan kejahatan perang terhadap mereka akan menjadi lelucon rasis yang lebih baik.

Menyebut seseorang sebagai ‘XXX bajingan’ sama saja dengan mengatakan ‘Ibumu’.

Seperti, membaca buku sialan.

Lakukan lebih baik

*Tidak Sah Finansial, Hukum, Kehidupan, atau Nasihat Apa Pun

Seperti ini:

Seperti Memuat…

Author: Bradley Howard